Obat Kedaluwarsa, Aman untuk Dikonsumsi?


merupakan salah satu yang umum digunakan untuk meredakan atau penyakit tertentu. Biasanya, produsen mencantumkan tanggal expired atau kedaluwarsa untuk -produk mereka, guna memberikan rasa aman kepada . Nah, pertanyaannya, apakah boleh mengonsumsi yang sudah melewati tanggal kedaluwarsa?

konsumsi Obat - lifestyle.kompas.com

Obat – lifestyle.kompas.com

US Air Force memulai sebuah penelitian pada tahun 1985, dan kemudian diperluas ke layanan militer lainnya pada awal 1990-an. Militer telah mengumpulkan persediaan obat-obatan senilai lebih dari satu miliar dolar AS yang mendekati atau melewati tanggal kedaluwarsa mereka. Tidak ada yang mau membuang obat mahal yang mungkin masih aman dan efektif. Jadi, obat-obatan itu diuji secara ekstensif di bawah pengawasan Food and Drug Administration (FDA). Dan, kebanyakan obat-obatan masih bagus hampir 3 tahun setelah tanggal kadaluarsa mereka.

Penting:   Terapi Pengobatan dan Pencegahan Selulitis

Namun, sebelum mengabaikan tanggal kedaluwarsa pada obat-obatan, ada beberapa peringatan yang perlu diingat:

  • Tes stabilitas obat ini dilakukan pada pertengahan 1980-an hingga awal 1990-an. Kemungkinan obat yang lebih baru belum diuji (atau tidak sama sekali).
  • Hanya sekitar 100 obat yang diuji, dan banyak obat-obatan yang jarang digunakan oleh orang-orang yang tidak di militer seperti penangkal racun dan antibiotik untuk . Namun, penelitian yang lebih baru dengan obat lain mencapai kesimpulan serupa.
  • Beberapa obat gagal tes stabilitas. Studi tentang antibiotik cair, aspirin, nitrogliserin, dan insulin misalnya, telah menemukan tanda-tanda kerusakan fisik. Jadi, untuk ini mungkin lebih baik tidak digunakan setelah melewati tanggal kedaluwarsa produsen. Sementara, mefloquine, antibiotik untuk atau mengobati malaria, dan Epi-pens (suntikan adrenalin untuk reaksi alergi yang parah), bertahan hingga melewati tanggal kedaluwarsa.
  • Mungkin baik-baik saja mengonsumsi obat alergi yang sebulan lebih dari tanggal kedaluwarsa. Tetapi, ada risiko mengonsumsi obat ritme yang, jika tidak efektif, dapat menyebabkan masalah yang tidak stabil dan berbahaya. Dan, obat yang sebulan lebih dari tanggal kedaluwarsa mungkin kuat, sementara yang sudah 5 tahun tidak.
  • Obat-obatan yang disimpan di tempat yang sejuk dan kering cenderung bertahan lebih lama daripada yang disimpan di tempat yang panas dan lembap.
Penting:   Waspada, Antasida & Antibiotik Tingkatkan Risiko Alergi pada Bayi

Sejak tahun 1979, FDA telah mewajibkan pembuat obat untuk memberikan setiap obat tanggal kedaluwarsa, dan harus ada beberapa pengujian untuk menentukan durasinya. Lalu, mengapa tanggal kedaluwarsa tidak diperpanjang jika merunut hasil penelitian di atas? Pandangan sinis adalah bahwa perusahaan obat menetapkan tanggal kedaluwarsa untuk mendorong konsumen mengganti obat lama. Semakin banyak konsumen membuang, semakin mereka harus membeli untuk menggantikannya.

Para pembuat obat mengatakan bahwa pengujian kestabilan obat yang ekstensif dalam jangka waktu yang lama akan ideal tetapi terlalu mahal, terutama mengingat bahwa orang-orang dapat menyimpan obat-obatan dalam berbagai . Selain itu, peningkatan dalam pembuatan obat dan perubahan informasi obat dari waktu ke waktu akan memerlukan pengujian ‘umur panjang’ berulang yang tidak praktis. Jadi, lebih baik untuk memilih periode waktu yang lebih singkat dengan kepercayaan obat akan tetap stabil dan bertahan.

Penting:   Apa Akibatnya Jika Manusia Tidak Menggosok Gigi Sama Sekali?

Sumber https://sehat.link/obat-kedaluwarsa-aman-untuk-dikonsumsi.info

Terimakasih sudah Berkunjung Di website kami, JIka anda senang dengan artikel ini, jangan lupa vote ya :D, Oh ya kelanjutan artikel ada di bagian paling bawah.

Terima kasih sudah berkunjung Di website kami, Jika anda senang dengan artikel ini, jangan lupa vote ya :D, kelanjutan artikel ada di bagian paling bawah.

Tag :
Category : Tips Kesehatan
Baca Berita Selengkapnya :

Bantu Like Fanspage Kami ya close[x]
Bantu Like Fanspage Kami ya Atau Tunggu 60 Detik