Tekanan Darah Tinggi Penyebab Hilangnya Ingatan di Usia Tua


Ketika tekanan darah Anda lebih rendah, itu lebih baik untuk maupun jantung, demikian menurut hasil penelitian SPRINT baru-baru ini, yang disponsori oleh AS. Sebaliknya, tekanan darah yang sedikit lebih tinggi pada usia paruh baya adalah alasan utama untuk kehilangan ingatan (memori).

Tekanan Darah Tinggi - hellosehat.com

Tekanan Darah Tinggi – hellosehat.com

Menurut penelitian tersebut, memiliki tekanan darah sistolik lebih dari 130 pada usia 50 tahun, meningkatkan kemungkinan seseorang untuk mengalami demensia sekitar 50%, dibandingkan dengan seseorang tanpa tekanan darah tinggi pada usia yang sama. Sebaliknya, menurunkan tekanan darah tinggi ke angka normal, 120/80, dapat mengurangi risiko gangguan kognitif ringan, pemikiran dan perubahan memori yang menyebabkan demensia, sekitar 15% dibandingkan dengan orang-orang dengan tekanan darah tinggi.

Studi terbaru yang dipresentasikan pada akhir Juli 2018 di Konferensi Internasional Asosiasi Alzheimer di Chicago itu menuturkan, secara keseluruhan, tekanan darah intensif mengurangi kemungkinan seseorang mengalami kerusakan kognitif ringan sekitar 1%. Itu mungkin terdengar kecil, tetapi itu akan membuat perbedaan penting bagi masyarakat.

Penting:   Diet Vegetarian dan Mediterania Baik untuk Jantung Anda

“Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa uji klinis acak telah menunjukkan bahwa kita dapat mengurangi terjadinya kerusakan kognitif ringan dengan menurunkan tekanan darah,” kata pemimpin penulis studi, Jeff Williamson, MD, seorang ahli geriatrik di Wake Forest School of Medicine di Winston-Salem, NC. “Studi menunjukkan penurunan yang signifikan secara statistik pada gangguan kognitif ringan, tetapi tidak hanya demensia.”

Studi baru menemukan bahwa tekanan darah yang lebih agresif tidak hanya menurunkan kemungkinan kerusakan kognitif ringan dan demensia yang diukur dengan tes tertulis dan verbal, tetapi juga mengurangi jumlah lesi ini di 450 peserta yang melakukan scan otak tindak lanjut. Semua pasien mendapat lesi putih lebih selama penelitian. “Itu adalah bagian yang tak terhindarkan dari penuaan,” kata Ilya Nasrallah, MD, PhD, seorang ahli radiologi di University of Pennsylvania, yang memimpin bagian pencitraan otak dari penelitian ini.

Penting:   Ini Kesalahan Terbesar Saat Intermittent Fasting

Lesi muncul pada pemindaian otak sebagai bercak putih bercahaya yang tersebar di seluruh jaringan komunikasi otak, dan memiliki nama klinis ‘hyperensitas materi putih’. Pasien dalam kelompok perawatan intensif studi memiliki sekitar 18% lebih sedikit hyperensitas materi putih selama 5 tahun mereka diikuti, dibandingkan dengan pasien yang diobati dengan target standar. “Kami berhasil memperlambat memburuknya ukuran kesehatan otak ini,” sambung Nasrallah.

Namun, pertanyaan kunci untuk dokter dan pasien adalah apakah menurunkan tekanan darah ke tujuan 120/80 secara agresif dapat melindungi otak dari kerusakan semacam ini atau tidak. Pada tahun 2010, National Institutes of Health meluncurkan uji klinis besar apakah lebih baik untuk meresepkan lebih banyak obat untuk mencoba membantu pasien mencapai tekanan darah normal.

Studi ini mendaftarkan lebih dari 9.300 orang yang memiliki tekanan darah tinggi dan setidaknya satu hal yang membuat jantung lebih mungkin. Itu tidak termasuk penderita diabetes atau mereka yang mengalami stroke. Rata-rata, pasien membutuhkan satu obat tambahan untuk mencapai tujuan tekanan darah normal.

Penting:   Makanan dan Nutrisi Penting untuk Perkembangan Otak Anak

Di sisi lain, orang yang minum lebih banyak obat untuk menurunkan tekanan darah mereka juga memiliki efek samping yang lebih parah, termasuk lebih banyak episode tekanan darah rendah yang parah, pingsan, jatuh yang mengakibatkan perjalanan ke UGD, dan cedera ginjal. Sementara hasil akhir dari bagian kardiovaskular dari penelitian ini dirilis pada akhir 2015, dokter terus mengikuti pasien untuk melihat apa efek perawatan yang mungkin ada pada otak mereka.

Akhirnya, penelitian terbaru tidak membantu dokter untuk menemukan obat mana yang dapat melindungi otak pasien. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa obat yang memengaruhi produksi hormon yang disebut angiotensin, yang meningkatkan tekanan darah dengan menyebabkan pembuluh darah menyempit, dapat melindungi otak lebih baik.

Sumber https://sehat.link/tekanan-darah-tinggi-penyebab-hilangnya-ingatan-di-usia-tua.info

Terimakasih sudah Berkunjung Di website kami, JIka anda senang dengan artikel ini, jangan lupa vote ya :D, Oh ya kelanjutan artikel ada di bagian paling bawah.

Terima kasih sudah berkunjung Di website kami, Jika anda senang dengan artikel ini, jangan lupa vote ya :D, kelanjutan artikel ada di bagian paling bawah.

Tag :
Category : Tips Kesehatan
Baca Berita Selengkapnya :

Bantu Like Fanspage Kami ya close[x]
Bantu Like Fanspage Kami ya Atau Tunggu 60 Detik